Ratusan Makam Khusus Covid-19 di Bandung Dibongkar, Ternyata Jenazahnya Tidak Terpapar Virus Corona

1 min read

Sejumlah pemikul jenazah dengan mengenakan alat pelindung diri (APD) menggotong dan memakamkan peti berisi jenazah dengan protokol Covid-19 di TPU Cikadut, Jalan Cikadut, Mandalajati, Kota Bandung, Jawa Barat, Senin (1/2/2021).

Sebanyak 700 jenazah yang dimakamkan secara prosedur Covid-19 di TPU Cikadut, Kota Bandung, Jawa Barat, ternyata tidak terpapar virus corona. Ratusan jenazah tersebut kala itu terpaksa dimakamkan dengan prosedur Covid-19. Sebab, mereka meninggal sebelum hasil swab PCR keluar.

Akibatnya, dari 700 jenazah yang telah dimakamkan dengan prosedur Covid-19, sebanyak 196 makam di antaranya akhirnya dibongkar atas permintaan keluarga.

Kepala Dinas Tata Ruang (Distaru) Kota Bandung, Bambang Suhari, mengatakan ratusan makam yang dibongkar itu sebagian ada yang dipindah ke luar Kota Bandung. Lalu sebagian lainnya ada pula yang dipindah ke pemakaman keluarga dan TPU di Kota Bandung.

Sebanyak 71 jenazah dipindahkan ke luar Kota Bandung. Sementara sisanya, 125 jenazah dipindah ke pemakaman keluarga atau TPU milik pemerintah yang tersebar di Kota Bandung,” kata Bambang dikutip dari Tribunnews.com Senin (14/6/2021).

Bambang menjelaskan, sesuai aturan yang berlaku, semua pasien yang dirawat di rumah sakit, terutama yang memiliki gejala Covid-19 harus menjalani swab PCR. Hal itu untuk memastikan apakah pasien tersebut terpapar oleh Covid-19 atau tidak.

Sayangnya, karena hasil swab PCR baru keluar empat hari kemudian, mereka ratusan pasien yang sejak awal ditangani dengan prosedur Covid-19 itu meninggal terlebih dahulu.

Karena itu, pasien yang meninggal sebelum hasil swab PCR keluar oleh pihak rumah sakit langsung dikategorikan sebagai pasien yang meninggal dengan indikasi terpapar Covid-19. Hal inilah, kata Bambang, yang membuat pasien-pasien yang meninggal itu langsung dibawa ke tempat permakaman khusus Covid di TPU Cikadut.

Baca Juga  Kasus Inses di Bintara, Kakak Kandung Jadi Tersangka

Karena hasil swabnya baru empat hari kemudian, pasien yang ternyata meninggal itu karena diabetes, jantung, dan penyebab lainnya juga dimakamkan dengan protokol Covid-19,” ucap Bambang.

Lebih lanjut, Bambang mengatakan, idealnya semua jenazah yang dimakamkan di tempat permakaman khusus ini adalah mereka yang sudah dipastikan terpapar Covid-19.

Dia memastikan lahan khusus untuk permakaman pasien yang meninggal karena Covid-19 di TPU Cikadut terbilang luas, yakni 20 ribu meter persegi. Menurut Bambang, lahan seluas itu cukup untuk membuat sekitar 5.000 liang lahat.

Saat ini yang sudah terpakai baru 5.600 meter persegi, atau baru 1.400 liang lahat. Ini berarti masih tersisa 3.600-an liang lahat lagi,” ujarnya.

Tidak Hanya Vaksin, Ternyata Kopi Juga Diklaim Ampuh Hindari…

Selama pandemi seluruh manusia diwajibkan untuk melakukan vaksin untuk mencegah efek parah yang ditimbulkan Covid-19, tetapi selain itu ada juga kopi yang diklaim bisa...
admin
46 sec read